Gusti Ayu PT.Putri B. Aryani

Gusti Ayu PT.Putri B. Aryani

Sejak SMA kelas I Saya di Jakarta sejak tahun 1993, ikut tante. Dua tahun kemudian aku dapet kerja di bagian marketing dan sering tugas luar. Kebetulan, teman-teman satu tim, tak pernah meninggalkan shalat. Jadi setiap tiba waktu Dzuhur, mereka pasti mampir ke mesjid yang terdekat. Aku sering masuk masjid melihat mereka shalat. Misalnya aja di Istiqlal, di Mesjid Cut Meutia dll.  Ada yang menarik perhatianku. Itu lho, setiap selesai berwudhu wajah mereka segar dan adem. Tenteram, kelihatannya. Rasa ingin tahuku begitu besar. Akhirnya mereka sering menerangkan cara berwudhu kepadaku. Juga tata cara shalat. Penasaran, aku pun membeli buku-buku keislaman dan mulai membacanya secara rutin. Saya pun pinjem mukena ke teman lalu mempraktekkan shalat sesuai dengan pelajaran di buku. Semua kulakukan diam-diam di kamar. Saya juga mempraktekkan puasa Ramadhan di tahun 1999 lalu.  Setelah itu saya kok, ingin banget masuk Islam, tapi nggak tahu caranya. Terus saya tanya sama Ibu Nurlaela. Beliau menyarankan agar aku memantepkan akidah dulu. Jangan sampe punya niat yang nggak ikhlas. Sebelum itu saya nggak lupa memberitahu ortu tentang niatku ini. Alhamdulillah, mereka demokratis. “Silakan, tapi kalo kamu udah jadi orang Islam harus belajar sungguh-sungguh. Jangan jadi Islam di KTP doang,” nasehat Ibu padaku. Ayah pun mengangguk mengiyakan saran Ibu. Reaksi ortu sungguh diluar dugaan. Alhamdulillah. Sekali lagi, ya Allah, alhamdulillah. Menjadi Muslimah, 4 Maret 2000

Sebulan setelah perbincangan tentang hijrahku dengan ortu, saya pun mengikrarkan dua kalimat syahadat. Mantap sudah pilihanku.

Sekarang saya memanggil guru privat untuk mengajariku mengaji. Sepekan tiga kali, Senin, Selasa dan Rabu. Sampe sekarang, les itu udah berjalan tiga bulan. Disitu aku belajar mengenal huruf Hijaiyyah. Alhamdulillah, sekarang aku udah kenal, lho. Selain itu, menghafal surat-surat pendek seperti al-Ikhlas, al-Falaq, an-Naas dan al-Kautsar. Tentu aja, al-Fatihah mah udah hafal. Ngomong-ngomong, entar kalo dilamar cowok muslim, gimana wali nikahnya, nih. Oho, itu ya nggak masyaalah juga. Keluarga dari sepupu saya yang di Malang, Jawa Timur kebanyakan beragama Islam. Lagian, ortu oke-oke aja tuh. Alhamdulillah.

Sekarang niatku tertuju satu, hanya mengabdi kepada Allah dengan mendalami al-Islam. Ibaratnya, saat ini aku tuh masih ‘bayi’ yang baru merangkak. Makanya, aku selalu belajar. Ya dari temen-temen sekantor, ya dari tetangga. Pokoknya dari siapa saja. Makanya, sohib Tren yang mo bantu aku belajar mendalami agama kita, ditunggu lho.